Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Teori Vs Praktik Dalam Desain

tips desain

Teori dan praktik adalah dua kata yang berasal dari kata Yunani, "theoria" dan "praxis". "Theoria" mengacu pada "perenungan atau spekulasi" sementara "Praksis" mengacu pada "aktivitas atau aplikasi praktis". 

Dalam dunia desain, teori dan praktik direpresentasikan sebagai perbedaan antara "prinsip desain dan pola desain". Prinsip-prinsip desain adalah "seperangkat pedoman atau aturan umum yang dipelajari desainer untuk diikuti" sedangkan pola desain adalah "pengulangan keputusan desain dan geometri yang kebetulan bekerja sama dengan baik".

Prinsip-prinsip desain mirip dengan pedoman yang diikuti oleh desainer, "set pedoman atau aturan umum" ini didasarkan pada visual alami.

Teori dan Praktik Desain 

Teori Desain

Teori desain adalah proses desain yang menciptakan alasan desain, yang merupakan seperangkat prinsip, pedoman, dan asumsi yang memberikan dasar dasar untuk desain. Teori desain juga mencakup aspek-aspek desain yang tidak dapat diartikulasikan dengan jelas dalam kata-kata atau menurut seperangkat pedoman.

Praktik Desain

Praktik desain adalah tindakan mendesain sesuai dengan pedoman.

Apa Perbedaan Antara Teori dan Praktik dalam Desain?

Perbedaan antara teori desain dan praktik desain adalah perbedaan antara proses dan hasil. Teori desain mencakup proses perancangan yang menciptakan alasan desain. Ini termasuk proses mendefinisikan masalah desain, meneliti topik, membuat desain, dan memutuskan desain yang memecahkan masalah. 

Perbedaan antara teori dan praktik dalam desain sulit untuk didefinisikan. Untuk sebagian besar, teori desain adalah hipotetis dan berkaitan dengan gagasan umum tentang apa implementasinya di masa depan. Teori didasarkan pada konsep yang belum direalisasikan dan perlu mengandalkan praktik untuk mendukungnya. 

Ini adalah kebalikan dari praktik, yaitu mengambil desain dan mengambil langkah selanjutnya untuk mewujudkannya ketika saatnya tiba. Desainer akan membutuhkan pemahaman teori yang mendalam sebelum mereka dapat mempraktikkannya. Salah satu kesalahpahaman tentang teori desain adalah bahwa hal itu kurang penting daripada praktik dalam hal hasil akhir dari pekerjaan desainer.

Teori Dalam Desain

Desain dianggap sebagai bentuk seni, tetapi juga memiliki teori dan teori karena rekayasa.

Teori pusat desain pada hubungan antara pemirsa dan objek dan peran desain dalam kognisi dan budaya manusia.

Dua teori utama desain adalah teori Gestalt dan teori Konstruktif.

Teori Gestalt percaya bahwa peran desain adalah menciptakan keteraturan dan kesederhanaan dari kompleksitas. Teori ini mengambil gagasan bahwa orang lebih suka kesederhanaan dan pengulangan dan dapat lebih memahami sesuatu yang lebih teratur dan seragam.

Teori konstruktif melihat peran desain sebagai seniman. Ini berfokus pada aspek estetika desain, dan seni untuk seni, bukan untuk tujuan lain. 

Praktik Terbaik Dalam Desain

Sebagai seorang desainer, saya terlibat dalam berbagai jenis pekerjaan seperti branding, periklanan, publikasi, dan lingkungan ritel. \'Praktik terbaik\' untuk masing-masing ini akan berubah tergantung pada klien, proyek, dan harapan mereka. Namun, ada beberapa prinsip desain universal yang layak disebutkan.

Untuk berkomunikasi secara efektif dengan merek, penting untuk memulai dengan pemahaman yang kuat tentang nilai-nilai klien, apa yang diwakili merek, dan tipe orang yang ingin mereka jangkau. Misalnya, saat mendesain lingkungan, kita tahu bahwa ruang terbatas dan klien serta pengunjung akan berjalan melewati ruang tersebut. Jadi, penting untuk mempertimbangkan akan ada banyak pola, tekstur, dan lain-lain.

Bagaimana menyeimbangkan teori dan praktik dalam desain?

Di dunia yang semakin mengglobal saat ini, ada kebutuhan yang berkembang akan desainer berbakat yang dapat menjembatani kesenjangan antara teori dan praktik desain. Desainer harus menjadi ahli teori desain, serta praktisi desain, agar dapat bersaing secara global. 

Keterampilan berpikir kritis dan pengetahuan tentang proses desain adalah kunci untuk memenuhi kebutuhan desainer modern. Desainer juga harus memahami nilai tetap up-to-date pada tren desain global. Keterampilan komunikasi adalah suatu keharusan di dunia yang kompetitif dan teknis saat ini. 

Portofolio yang kuat dan pemahaman yang tajam tentang bagaimana desain berhubungan dengan budaya dan format media yang berbeda memberikan latar belakang yang sempurna. Langkah-langkah mendasar dalam desain dapat diringkas sebagai pemecahan masalah, desain skema, pengembangan desain, detail desain, dan tinjauan desain.

Post a Comment for "Teori Vs Praktik Dalam Desain"